wanna be a hero, really?

Standar

Kemaren tepatnya tanggal 10 januari pukul berapa ya 2 siang kayaknya, aku mau pulang kerumah ya biasa dah nggak punya duit. Dari pagi tu emang udah ada angin agak kenceng but you know? Daerah bantul tu banyak banget yang namanya ranting pohon berserakan aku jalan tu pelan-pelan soalnya sambil ngliat-ngliat jalan yang kotor, ranting-ranting berserakan tu mulai dari jalan kasongan gapura kasongan tu menuju ke kota bantul nya bener-bener berserakkkan banget dah. Ampe ada mobil masih kinclonggg banget remuk tu bagian bempernya, nggak tau karena kecelakaan ato karena tabrakan. Soalnya disitu ada 2 kemungkinan

  1. Deket tu mobil ada pohon tumbang, gede banget kagak, kecil banget juga kagak. Tapi ya lumayan kalo ambruk di mobil, mobilnya jadi penyok gitu dah.
  2. Ada city car merek s*nyuki dipilokkin, kayak disiksa gitu, karena nyoba mau kabur (ini khayalanku aja haha)

Balik lagi jalan pelan-pelan sambil ngliat-ngliat haduh jadi kepikiran rumah kayak apa. Pulang lewat masjid agung ke barat. Masih tetep sama keadaannya jalan-jalannya banyak ranting pohon berserakan. Sampe di jalan deket produksi emping-emping tu ada kecelakaan.dan itu bener-bener di depan mata ane, kecelakaannya tu kayak slow-motion dimata ane.  Kecelakaannya tu motor ama sepeda. Korbanya kakek-kakek ya ampun aku langsung berhenti kan tu tapi ya linglung kayak orang bego. Kayak di film-film gitu sebelah kiri ane kayak ada yang bilang

“jangan-jangan ditolongin, ntar kamu malah dikira yang nabrak”

Sebelah kanan

“ayo tolongin kakeknya kasihan tau, buruan”

Kenapa ane bingung, soalnya saat kejadian ada orang berdiri di sebelah jalan, pria tepatnya. Pria itu malah ngibrit lari. Nah bikin bingung kan?

Aku nyamperin itu kecelakaan tapi juga bingung mau nolongin apa, yang nabrak juga malah lari-lari ngejar anjingnya, yang mungkin kaget juga tu anjing majikannya nabrak orang. 5 menit lebih korban tergeletak di tengah jalan yang cukup terik itu, mana orang-orang di daerah situ nggak nolong-nolongin lagi. Alesannya

“ra wani aku nek kui”

Ya allah tambah bingung kan ane?mau nolongin korbannya apa kagak. Ane nyamperin tapi minggirin motor yang nabrak dulu. Trus ada orang pake motor su*ra EKS turun dari motor SOK GAGAH GITU. Dia nyamperin yang nabrak.

Ni orang malah nyamperin yang nabrak tu gimana sih, nolongin korbanya dulu kek. Haduh dilema kuadrat. Aku ngliat kepala kakek itu luka dan ngluarin darah

HADOOOOHHH PIYE IKI

(sebelumnya percaya nggak percaya nih ye ane tu sering nulis-nulis cerpen geje (gak jelas),dan semuanya belum ada endingnya, 2 cerpen ane tu ada cerita tentang tokoh utama ngliat tabrakan trus ditolong sama si tokoh utama)

Trus akhirnya ada yang ngangkat korban ke pinggir, ke tempat yang lebih teduh. Dan aku nelanjutkan perjalanan menuju rumah, di sepanjang perjalanan aku, terngiang-ngiang banget gimana kecelakaan itu terjadi. Satu hal yang bikin aku nyesel kenapa kakeknya nggak aku tolongin, sumpah aku nyesel banget.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s